(SYECH MAULANA MANSYUR CIKADUEN /KI BUYUT MANSYUR)

Syech Maulana Mansyurudin kasohor nami Abu Nashr, Abdul Qohar, sareng Sultan Haji, anjeuna putra Sultan Agung Tirtayasa Abdul Fattah. Ceuk sakaol nalika taun 1651 M, Sultan Ageng Tirtayasa (Abdul Fattah) liren tina kasultanan, dipasrahkeun ka putrana nyaeta Maulana Mansurudin Sultan katujuh Banten, kinten-kinten 2 taun janten Sultan teras angkat ka Mekah. Kasultanan dipasrahkeun ka putrana […]

SAJARAH BANTEN 5

Masa-masa Kehancuran Banten Setelah ditangkapnya Sultan Ageng Tirtayasa (14 Maret 1683 M), Sultan Ageng Tirtayasa wafat pada tahun 1692. dengan restu kompeni diangkatlah Sultan Haji sebagi Sultan Banten VI. Namun kedaulatan Kesultanan Banten sudahlah tidak ada lagi. Apalagi dengan ditandatanganinya perjanjian antara kompeni dengan Sultan Haji pada tanggal 17 April 1684 Perjanjian tersebut berisi hal-hal […]

SAJARAH BANTEN 3

3. Sultan Muhammad, Sultan Banten III (1580-1596 M) Pada masa pemerintahannya sudah dikembangkan sistem cor dan tempa logam dengan teknik metalurgi dalam membuat perhiasan dan persenjataan. Salah satu episode penting dalam pemerintahannya tentang kedatangan kapal Belanda tahun 1596 di Pelabuahn Banten dipimpin cornelis De Houtman. Beliau diangkat ketika masih berusia 9 Tahun. Para Kadhi menyerahkan […]

sajarah Banten 2

SULTAN-SULTAN DI BANTEN 1. Maulana Hasanudin, Sultan Banten I (1552-1570 M) Namanya adalah Pangeran Sebakingking, beliau adalah putera dari Sunan Gunung Jati dari pernikahannya dengan Nhay kawunganten. Sultan Hasanudin berkuasa di kesultanan Banten selama 18 tahun (1552-1570). Banyak kemajuan yang dialami Banten pada masa kepemimpinan Sultan Hasanudin. Daerah kekuasaan pun meliputi seluruh daerah Banten, Jayakarta, […]